-->

Cara Memilih Indukan Ayam Bangkok


Cara Memilih Indukan Ayam Bangkok - Dalam pemilihan indukan ayam aduan ini, peternak perlu mengetahui perbedaan ayam Bangkok asli dengan ayam Bangkok lokal.  Perhatikan bagian warna pangkal bulu, struktur pertulangannya, gaya dan mental bertarungnya. Masing-masing ayam tersebut memiliki perbedaan yang khas. Kalau hanya dilihat sepintas saja, tak ada perbedaan berarti di antara keduanya.



 


Pemilihan kualitas indukan memang berperan penting dalam cara ternak ayam Bangkok untuk tujuan memperoleh kualitas ayam aduan yang unggul. Pada ayam Bangkok asli, warna pangkal bulunya tampak kekuning-kuningan yang biasa disebut dengan khemine. Bagian khemine ini yang membuat bulu-bulu ayam tak mudah rontok dan terbebas dari gangguan kutu.

Cara ternak ayam bangkok

Ayam Bangkok


Pada struktur pertulangan ayam Bangkok asli, tampak lebih padat dibandingkan dengan ayam Bangkok lokal. Jika diraba, tulang ayam Bangkok akan terasa lebih keras dan terasa mantap. Dilihat dari gaya bertarung dan mentalnya, yang asli memiliki 4 gaya bertarung, yaitu teknik kunci, teknik kontrol, teknik berlari dan teknik bongkar sikap sayap. Dalam hal mental, ayam Bangkok pemberani yang lebih banyak disukai oleh penggemar ayam aduan.


Cara ternak ayam Bangkok untuk memperoleh keturunan berkualitas tinggi.


  • Ciri indukan ayam Bangkok jantan unggul




  1. Sayap rapat

  2. Paruh melengkung layaknya paruh elang dan agak panjang

  3. Bentuk kepala seperit buah pinang

  4. Tulang leher rapat

  5. Berkokok nyaring dan mantap suaranya

  6. Badan membulat

  7. Tulang ekor rapat dan keras

  8. Kaki dan sisik kering

  9. Bulu tampak mengkilat

  10. Jari kaki halus dan panjang

  11. Saat bertarung, bagian lawan yang sering diserang yaitu di sekitar kepala dan leher




  • Ciri indukan ayam Bangkok betina unggul




  1. Badan mirip batang pohon pinang

  2. Kaki kering dengan jari kaki halus dan panjang

  3. Tak ada riwayat terkena penyakit sejak menetas

  4. Mata menjorok ke dalam

  5. Mata tampak bersih

  6. Tampak dari depan, bentuk kepala seperti kepala ular

  7. Panjang tulang di bawah pangkal ekor sekitar 3-4 jari

  8. Memiliki taji


Cara ternak ayam Bangkok untuk menghasilkan keturunan unggul harus juga disertai dengan perawatan dan pemeliharaan yang baik. Ayam Bangkok pejantan bisa dijadikan sebagai indukan sesudah satu kali ganti bulu atau sudah berumur 1 tahun 6 bulan. Untuk ayam Bangkok betina baru bisa terjadi setelah 3 kali bertelur. Semakin tambah umur ayam, semakin bagus kualitas keturunannya.



  • Cara mengawinkan ayam Bangkok


 
Ada dua cara perkawinan alami yang bisa dilakukan, yaitu cara kandang umbaran dan cara tembak dogdogan. Cara kandang umbaran dilakukan dengan menaruh ayam jantan dan betina dalam satu kandang. Biarkan mereka melakukan perkawinan dengan sendirinya. Peternak cukup memberi makan dan mengawasi tumbuh kembangnya.  Jika cara ini sulit terjadi perkawinan, bisa dilakukan cara kedua yaitu tembak dogdogan. Caranya, pegang ayam betina, nanti dengan sendirinya ayam jantan akan mendatangi si betina untuk melakukan perkawinan. Cara terakhir ini terbukti paling efektif dilaksanakan.



Seminggu setelah terjadinya perkawinan, ayam betina sudah bertelur. Telur-telur ini bisa dierami oleh induknya atau dengan mesin penetas. Untuk telur yang jumlahnya kurang dari 20 butir, cukup dierami oleh induknya. Dalam perkawinan ini dilarang menggunakan indukan yang masih satu keturunan karena bila tetap dilakukan akan menghasilkan keturunan dengan kualitas yang semakin menurun. Cara ternak ayam Bangkok untuk menghasilkan keturunan unggul ini sudah banyak dipraktekan di berbagai daerah. Hasilnya, keturunan ayam Bangkok berkualitas unggul.

0 Response to "Cara Memilih Indukan Ayam Bangkok"

Posting Komentar